Sesungguhnya Solatku, Ibadahku, Hidupku, dan Matiku hanya keranaMu...
all praises to Allah....

Ukhti & akhi

SABARNYA SIFATMU WAHAI WALID....

Assalamualaikum....

apa khabar qolbi?

seketika aku di kedai makan bersama keluarga tercinta menikmati hari-hari terakhir sebelum kakiku menjejak langkah memasuki universiti untuk menyambung pelajaran ku...... 

sekilas ku terpandang gelagat seorang ayah bersama anak kecilnya perempuan dan aku sendiri tidak pasti 
umur anak kecil itu berapa..... kemungkinan dalam 4-5 tahun macam itu lah..........kerana dia sudah mampu berkata-kata...  isterinya bertudung labuh dan di pangkuan isterinya terdapat seorang bayi... aku tak dapat nak mengenal pasti pula bayi itu lelaki atau perempuan... mungkin kanak2 perempuan itu anak sulung dan bayi itu mungkin adiknya... situasi pada masa itu agak bising dengan orang ramai terjerit2 bersorak menonton perlawanan bola sepak.....

jadi perbualan antara ayah dan anaknya itu tak dapat didengar dengan jelas... bukan tujuan untuk mencuri dengar perbualan keluarga tersebut.... tetapi cara percakapan mereka yang betul-betul lembut itu telah menarik hati aku, pandangan aku dan pendengaran aku untuk tidak mahu berhenti dari melihat tindak tanduk mereka... lagipun mereka hanya berada di sebelah meja aku dan keluarga duduk...

tiba-tiba datang pelayan membawa air dan makanan yang dipesan oleh mereka... sempat juga aku tengok makanan apa yang mereka pesan..... Bihun sup 2 mangkuk.... satu untuk si suami nya dan 1 lagi untuk si anak perempuannya tadi.....  

kedudukan mereka terus berubah....! si ayahnya bangun duduk di sebelah si isterinya.... dan anak perempuannya yang tadi tu berada di hadapan ayahnya... jadi bertentangan lah.... berbeza dengan kedudukan sebelum makanan sampai tadi.... masa tu ayahnya berada di sebelah anak perempuannya.... dan si sebelah isteri dia kosong....

pelik juga mula-mula tu.... lepas beberapa minit lepas tu..... baru lah aku tahu kenapa si ayah itu mengubah kedudukan....... rupa-rupanya dia nak menyuapkan isterinya yang tercinta itu.... romantiknya..... 

apa yang aku nampak dan aku rasa.... dari awal aku duduk situ, bayi mereka tak henti-henti menangis.... mungkin sebab itu isterinya tak letak bayi tu dalam tempat tidur bayi tu.... asyik dukung dia saja.....

lepas itu.... si anak perempuannya yang berusia dalam lingkungan 4-5 tahun tu pula merengek..... "Alid! Alid nak cuap jugak!...  lepas itu ayah dia pun bangun suapkan dia.....  aku ingat2kan balik ayat first budak tu cakap...... ermmm.... lama juga aku fikir apa itu alid? siap tanya adik aku sebab dia belajar bahasa arab.... "tini, alid tu ap? dalam bahasa arab ea?" adik aku pun cakap dia tak tahu... aku pun abaikan je lah....

tunggu punya tunggu.... makanan aku order pun sampai.... terhenti lah sekejap pandangan aku terhadap mereka...... sempat meneguk dua sudu kuah tomyam.... "prang!!!!!!" terkejut aku..... mata aku secara automatiknya terus tertumpu dekat family tadi.... anak perempuan dia bagi jatuh gelas air dia.... cepat-cepat ayah dia bangun angkat anak perempuannya itu letak di tepi.... takut anaknya terpijak kaca tu..... 

kutip la si ayah satu persatu kaca tersebut dan dikumpulkan sekali letak dalam tong sampah... tanya anaknya "jan ok tak? ada sakit mana-mana tak? meh sini walid tengok kan..." ha..... baru lah aku tahu alid tu walid rupanya..... duduk tak duduk... anak perempuan dia tu nangis...... takut alid marah katanya....lepas tue dengan bunyi bayi mereka nangis dari tadi....  kalau aku mesti dah tertekan....

keadaan kembali seperti biasa...... si ayah menguapkan si isteri kemudian menguap si anak perempuannya pula....
anak perempuannya merengek lagi...... katanya "alid lambat la... adik lapar nie.... suap adik dulu la..."
adik??? hurm.... mungkin panggilan diri dia agaknya... ibunya tersenyum lalu menyuruh suaminya mengikut kehendak anak mereka itu....

sambil menunggu walidnya menguap ibunya.... JAN bermain dengan teddy bear...aku pun tak pasti bila munculnya teddy bear dekat situ..... dia punya main teddy bear tu sampai terkena mangkuk bihun sup walidnya.... tertumpah atas baju walidnya......."Allahukbar...!" ucap walidnya terkejut...

bihun sup tu panas sebab masih berasap lagi.... menggigil kepanasan juga lah ayahnya...ayah dia bergerak ke tandas sambil berkata "jan! duduk situ... jangan pergi mana2".. lalu anak perempuannya tiba-tiba menangis....... si ibu cuba untuk meleraikan tangisan anaknya itu.... tapi tak berjaya....si ibu panggil anak perempuannya itu untuk berada di sisi ibunya.... tapi langsung tak dihiraukan anak perempuannya itu...
meraung2 panggil walidnya... "alid...alid..."
kata ibunya : "kejap jan.. nanti walid datang... tak nak nangis"  dengan penuh kelembutan...... tak tenking langsung...


walidnya kemudian datang dukung anak perempuannya jan..... sambil berkata "sudah-sudah... tak nak nangis ye jan.... sikit je tu....."


jan cakap " alid marah adik ea?" adik say sorry.... anji tak nak buat lagi..."


kegembiraan jelas terpancar di hati walid dan ibunya setelah anak perempuan mereka berkata bergitu.....
lepas tu....sambil mendukung jan..... walidnya pergi ke kereta... mata aku tak henti memandang...... sehingga aku nampak walidnya membawa keluar kerusi roda dari kereta tersebut....perasaan aku masa tu terkejut, tergamam dan terkedu seketika....

rupa-rupanya kerusi tersebut untuk si isterinya ...... isterinya tak dapat berjalan... patut la aku tengok isterinya tak bangun-bangun.... cuma mampu berkata2 sahaja.... walidnya meletakkan jan di atas kerusi di bayinya di dalam kereta bayi sementara untuk mengangkat isterinya ke atas kerusi roda.... kemudian dia mengangkat bayi mereka kembali ke pangkuan isterinya.... dan mendukung jan kembali ke kereta untuk meletak kereta bayi mereka.... lalu kembali ke restoran tersebut untuk mengambil isterinya pula.....





subhanallah.....betapa sabarnya sifat walid itu...... itu baru sedikit yang aku nampak..... macam pula kehidupan mereka di rumah.... mungkin lebih dari itu.... terlalu besarnya pengorbanan si suaminya terhadap keluarga mereka....... subhanallah....

ciri-ciri orang yang mencintai keluarganya adalah dia selalu bersabar dalam mendidik akhlak dan keimanan keluarganya..

2 comments:

NZ Diaz said...

penuh saspen :O

aku takut je tetiba dia mengamuk. fuhh

untung lah siapa jadi isteri dia, siapa jadi anak dia. :)

adibahnabilah said...

shira,, tersentuh bila baca entry ni..huhu... rasa nak mengalir air mata ni... kalaulah dpt suami sprti ini, aman & selmat hidup si isteri... penyayag sift walid tu.. :)